klik la sini sama...

terima kasih sudi follow

terima kasih sudi follow

Tuesday, January 24, 2012

Hati Ibarat Raja

Ia memiliki tentera. 
Siapakah tentera hati?
Mereka adalah mata, lisan dan perasaan.
Jadi, jika kita ingin tahu hati kita bagaimana rupanya, maka lihatlah tenteranya.
"Sesungguhnya di dalam jasad manusia ada segumpal daging yang apabila dia baik maka akan baiklah seluruh jasad, dan apabila dia buruk maka akan buruklah seluruh jasad. Itulah hati.” 
[HR. Bukhari dan Muslim]
Dan Allah SWT mengajarkan juga kepada kita bahawa orang yang buta itu bukannya buta pada mata sebenarnya,
"Maka tidak pernahkah mereka berjalan di bumi, sehingga (akal) mereka  dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar? Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang ada di dalam dada." 
[QS Al-Hajj, 22:46]
Dan Rasulullah SAW juga mengingatkan kita bahawa,
"Allah tidak memandang pada rupa-rupa dan harta-harta kalian, tetapi Dia memandang pada hati-hati dan amal-amal kalian." 
[HR. Muslim]
Jika objek pandangan manusia adalah pakaian yang kita pakai, kenderaan yang kita guna, warna kaca mata atau style rambut, maka objek pandangan Allah adalah hati dan keadaannya.
Jadi, berhati-hatilah!
Jika objek pandangan manusia adalah sesuatu yang kita sering perhatikan agar ianya selalu dalam keadaan yang terbaik dan terbagus, kenapa kadang-kadang kita terlalu sanggup untuk membiarkan objek yang dilihat oleh Allah itu kekal dalam keadaan yang kotor lagi hina?
Di saat manusia sedang terbuai dengan melihat keadaan diri kita yang indah, tetapi dalam pada masa yang sama Allah melihat segala kehinaan yang kita sembunyikan.
Sehingga kita hanya menghias apa yang dilihat manusia, pada saat yang sama kita melupakan apa yang diperhatikan oleh Allah.
Maka, lihatlah kembali hati kita di mana sebenarnya?
Kerana ia adalah objek yang dilihat oleh Allah pada diri kita.
"Wahai Pembolak-balik hati, tetapkanlah hatiku dalam agama-Mu!" 
[HR Tirmidzi dan Ahmad]
Ayuh! Bersihkan dia! Cantikkan dia!
Kalau kita sanggup untuk berdiri di hadapan cermin selama 20 hingga 30 tahun untuk memikirkan macam mana mahu mencantikkan diri kita dan melupakan tentang kebersihan hati kita, maka bermula dari sekarang kita harus memikirkan bagaimana pula mahu berbuat hal yang sama untuk hati kita.
Jangan lupa untuk menghiaskan dia. Bersihkan ia daripada noda, kotoran, hasad, dengki, mencintai syahwat yang telah mengusainya selama sepuluh atau lima belas tahun, dan sebagainya.

Terima kasih atas perkongsian dari www.ilmi-islam.com

0 comments: